Home / Hukum

Selasa, 19 Juli 2022 - 10:16 WIB

Jaksa Tahan 5 Tersangka Korupsi Krakatau Steel

Jaksa Agung ST Burhanudun memberikan keterang pers penahan lima tersangka korupsi krakatau steel, Senin (18/7/2022). Foto: kapuspenkum kajagung.

Jaksa Agung ST Burhanudun memberikan keterang pers penahan lima tersangka korupsi krakatau steel, Senin (18/7/2022). Foto: kapuspenkum kajagung.

Sambas Times. Kejaksaan Agung (Kajagung) menahan lima orang mantan pejabat PT Krakatau Steel dan anak perusahaannya menjadi tersangka korupsi Rp6,9 Triliun.

lima tersangka itu terlibat dalam korupsi pembangunan pabrik Blast Furnace Complex (BFC) tahun 2011. Kejaksaan Agung menahan lima orang tersebut, Senin (18/7/2022).

“Saat ini kejaksaan sedang fokus menangani penyidikan beberapa perkara korupsi. Salahsatunya proyek proyek pembangunan BFC oleh PT Krakatau Steel pada tahun 2011,” kata Jaksa Agung ST Burhanuddin dalam konferensi pers.

Burhanuddin menjelaskan kasus posisi bermula pada tahun 2007 PT Krakatau Steel (KS) menyetujui pengadaaan pembangunan pabrik BFC. Kontraktor pemenang dan pelaksana pada project ini adalah MCC CERI, konsorsium dengan anak perusahaan PT KS yakni PT Krakatau Engineering. “Namun pengadaan tersebut dilakukan secara melawan hukum,” kata Burhanuddin.

Kelima orang tersangka yang langsung ditahan itu adalah mantan Direktur Utama PT KS Periode 2007-2012 Fazwar Bujang (FB). Kedua, ASS Direktur Utama PT Krakatau Engineering Periode 2005-2010 dan Deputi Direktur Proyek Strategis 2010-2015.

BACA JUGA:  Kajati Kalbar Sampaikan Masalah Besar Bangsa Adalah Korupsi

Selain itu, BP Direktur Utama PT Krakatau Engineering periode 2012-2015, HW alias RH selaku Ketua Tim Persiapan dan Implementasi Proyek BFC tahun 2011. Kelima, MR selaku General Manager Proyek PT Krakatau Steel dari Juli 2013-Agustus 2019, sekaligus juga Project Manager PT Krakatau Engineering Periode 2013-2016.

FB berstatus tahanan kota selama 20 hari terhitung 18 Juli 2022. ASS dan MR itahan di Rutan Salemba Cabang Kejaksaan Agung, BP dan HW alias RH di Rutan Kelas 1 Jakarta Pusat Salemba.

Mangkrak

Dalam pelaksanaan pelelang pada proyek BFC memang banyak terjadi penyimpangan. Demikian pula dalam pelaksanaan pekerjaannya. Hasil pekerjaan BFC saat ini mangkrak, dan terdapat pekerjaan yang belum selesai.

“Akibatnya, negara merugi sebesar nilai kontrak Rp 6,9 triliun,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejagung, Ketut Sumedana dalam siaran pers.

BACA JUGA:  Polsek Sajingan Besar Tangkap Dua Pelaku TPPO

Sebelumnya pada tahun 2011-2019, KS melakukan pengadaan pembangunan Pabrik BFC yaitu pabrik yang melakukan proses produksi besi cair (hot metal) menggunakan bahan bakar batubara (kokas). Tujuan untuk memajukan industri baja nasional dengan biaya produksi yang lebih murah karena dengan menggunakan bahan bakar gas, maka biaya produksi lebih mahal.

“Direksi PT Krakatau Steel (Persero) tahun 2007 menyetujui pengadaan pembangunan pabrik BFC dengan bahan bakar batubara dengan kapasitas 1,2 juta ton/tahun hot metal,” ujar Sumedana.

Untuk kontrak pembangunan Pabrik Blast Furnace PT KS ini menggunakan sistem turnkey project (terima jadi) sesuai dengan kontrak awal Rp 4,7 triliun hingga addendum ke-4 membengkak menjadi Rp 6,9 triliun.

Kontraktor pemenang dan pelaksana pada project tersebut yakni MCC CERI, konsorsium dengan PT Krakatau Engineering. “Dalam pelaksanaan perencanaan, tender, kontrak, dan pelaksanaan pembangunan telah terjadi penyimpangan,” ujar Sumedana. (rdo)

Share :

Baca Juga

Polsek Subah

Hukum

Polsek Subah Patroli Cegah Karhutla Kepada Masyarakat
Anggota Polres Sambas

Hukum

Polisi Lakukan Pengamanan SPBU Pasca Kenaikan Harga BBM
Kapolsek Pemangkat

Hukum

Kapolsek Pemangkat Ajak Bersama Jaga Kamtibmas
Petugas Polsek Selakau mendatangi TKP warga gantung diri di Kebun Karet

Hukum

Warga Selakau Heboh Penemuan Mayat Gantung Diri di Pohon Karet
Satlantas Polres Sambas

Hukum

Kecelakaan Maut, Dua Pelajar di Subah Meninggal Dunia
Polsek Selakau berhasil mengamankan barang bukti

Hukum

Polsek Selakau Tangkap Tiga Pencuri Sarang Burung Walet
an Kelas II B Sambas foto bersama usai pemberian remisi WP Rutan Sambas,

Hukum

11 Warga Binaan Rutan Sambas Terima Remisi
Satpolairud Polres Sambas menggelar Patroli laut

Hukum

Satpolairud Polres Sambas Patroli Perairan Laut
error: Content is protected !!